jump to navigation

Anda Dilarang Solat – Apa Yang Akan Anda Lakukan? January 16, 2009

Posted by ibrahimbaba in akhbar, Anti-Islam, Islam, politik.
trackback

Suatu kewajipan bagi kita orang Islam ialah menunaikan solat. Agaknya apakah yang akan kita lakukan apabila ada orang yang menghalang kita dari menunaikan solat?

Apakah kita akan akur dengan tegahannya atau kita bantah dan tetap dengan pendirian kita sebagai seorang Islam menunaikan kewajipan kita?

Analogi ini ingin IB bawa ketengah bagi membandingkan dengan keceluparan Karpal Singh yang ingin menyekat hasrat sebahagian besar umat Islam di Tanah Air ini untuk melihat hukum hudud terlaksana.

Maka haruskan kita dengar kata-kata Karpal? Atau kita tetap dengan pendirian kita sebagai seorang Muslim untuk menunaikan kewajipan kita?

Wajarkah pula kita memberi ruang untuk Karpal terus bersuara? Malah wajarkah pula kita seolah-olah menyokong dan bersekongkol dengan Karpal dan mereka yang sealiran dengannya untuk menentang suatu suruhan yang telah Allah Azzawajalla tetapkan?

Karpal seorang kafir yang memusuhi Islam. Maka mungkin kita bolehlah faham kenapa Karpal perlu menetang matlamat perjuangan orang Islam. Namun, tidaklah wajar dan adalah salah bagi kita, orang Islam, untuk sama-sama menyokong orang-orang seperti Karpal.

Memberi ruang untuk Karpal menghentam agama Islam dan kewajipannya adalah suatu yang tidak patut jika kita mengakui kita seorang Islam. Tugas dan tanggungjawab kita ialah menyedarkan umat Islam seluruhnya berhubung kewajipan kita dan memberi penerangan kepada masyarakat umum untuk membetulkan tanggapan-tanggapan yang salah. Bukan memberi ruang untuk Karpal terus bersuara dengan lantang dan angkuh menyekat kita melaksanakan tanggungjawab kita.

Setiap kali ada isu-isu seperti ini timbul, mereka yang sealiran dengan Karpal dilihat (didengar) lebih lantang. Suara merekalah yang dicari-cari oleh media – demi melaga-lagakan umat serta bertujuan untuk melemahkan umat Islam. Suara-suara sumbang merekalah diangkat dan diulang-ulang oleh media. Suara-suara yang ingin memberi penjelasannya tidak diberi ruang.

Yang anehnya media-media itu dimiliki oleh orang-orang yang mengaku diri mereka orang Islam.

Cuba kita renung kembali kepada analogi yang IB bawa pada mula tadi. Apa akan jadi suatu hari nanti bila suara mereka yang menentang Islam ini semakin lantang – dan semakin banyak kehendak mereka menjadi kenyataan (na’uzubillah) – hingga akhirnya mereka ingin pula menyekat kita mendirikan tiang agama kita? Apakah itu suatu yang mustahil berlaku apabila mereka mendapat satu demi satu kehendak/hasrat permusuhan mereka terhadap agama suci kita?

Sekian, IB

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: